Insiden Seratus Rupiah, Hemat Pangkal Kaya

Coretan

Masa-masa SD memang banyak cerita yang berkesan. Sampe selarang pun masih terngiang-ngiang di ingatan. Musuh-musuhan sama temen, sering pindah-pindah tempat duduk, ngecengin temen pake nama bapanya, ngecengin temen pake cie-cie padahal dia yang suka. Hahaha dasar bocil. Tapi banyak kepolosan yang hampir mendekati kebegoan, eh auah namanya apa. Ini cerita saya waktu kelas 1 SD.

Hemat pangkal kaya, setuju yah? Karena doktrin semasa SD emang gitu. Jadi mau gau harus setuju, haha. Masih inget aja dulu sewaktu kelas 1 SD,  sering banget nabung. Suatu hari nabung untuk yang pertama kalinya 10.000. Ketika ditanya guru, “kamu bener nabung segini?”, “iya bu”, spontan saya jawab. Keesokan harinya pagi-pagi udah sarapan, jajan dan uang hampir habis, padahal jatah nabung belum distor. Setelah bel masuk, saya nabung lagi, tapi kali ini pake koin, persis seperti mau main dingdong. Guru saya pun heran seheran-herannya. “Kamu nabung 100, to?”, “iya bu”, timpal saya. “Masa kemaren nabung 10.000, sekarang cuma 100 rupiah… Hahaha semua seisi kelas langsung pada ketawa. Saya jawab, “lupa bu, uangnya dijajanin, sisanya cuma segitu”. Ah daripada dimarahin orang tua, ya udah saya tabungin aja tuh duit.

Bener aja, setelah ada orang tua temen yang bilang ke bapa saya, eh bukan marahin malah  cengengesan, kegelian sendiri kali yah bapa saya denger tingkah anaknya. Saya yakin ini bukan bego, tapi polos. Haha yang penting tujuannya jelas menabung. Hemat pangkal kaya. Tapi kasian juga sih gurunya kalo harus nyimpen duit pecahan 100 rupiah. Udah gitu jumlah tabungan saya, 10.100. Tanggung banget yah. Tapi ya mau gimana lagi, wong niatnya mau nabung. Eh malah dibalikin duitnya, nanti aja katanya besok lagi. Wkwk ternyata gurunya gak mau pusing. Sampe sekarang kalo inget momen itu jadi merasa pea sendiri. Antara pea, bego, dan polos, bedanya tipis banget. Hahaha

Copyright by: Toto Si Mandja
author

Author: 

Tidak ada orang yang bodoh, yang ada orang yang tidak mau belajar.

Related Posts

Comments are closed.